Kontroversi Peraturan Bupati, Ketua PWI Tubaba minta evaluasi. Begini tanggapan Pemkab


Kontroversi Peraturan Bupati, Ketua PWI Tubaba minta evaluasi. Begini tanggapan Pemkab

MEDIAANDALAS.COM, TUBABA – Pemberlakuan Peraturan Bupati (Perbup) Nomor 27 Tahun 2023, Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Tubaba, Dedi Priyono,SH, menyatakan kekhawatiran bahwa peraturan tersebut tidak sejalan dengan Undang-Undang Pers Nomor 40 Tahun 1999.

Pernyataan tersebut disampaikan Dedi Priyono dalam sebuah diskusi yang melibatkan Kepala Dinas Kominfo Tubaba, Eri Budi Santoso, mantan Kabag Hukum Tubaba, Sofyan Nur, Kabag Hukum Budi Sugiyanto, Sekretaris Dinas Kominfo, dan puluhan wartawan.

Diskusi tersebut berlangsung setelah penutupan Uji Kompetensi Wartawan (UKW) di Berugo Cottage pada Kamis (14/12/2023).

“Saya sampaikan perlunya pengkajian ulang terhadap Perbup 27 Tahun 2023, mengingat adanya diksi-diksi yang dianggap perlu direvisi. Saya menyoroti pasal-pasal yang berkaitan dengan Asas Kemerdekaan Pers, sebagaimana termuat dalam pasal 4 ayat 3 Undang-Undang Pers Nomor 40 Tahun 1999” kata Dedi

Beberapa pasal yang menjadi sorotan antara lain pasal 2 mengenai akses informasi dan dokumentasi publik yang dikecualikan dengan alasan ketat, terbatas, dan rahasia. Dedi Priyono juga mencermati pasal 4 ayat 2 yang, jika tidak dikaji dengan cermat, dianggap dapat berdampak negatif pada kemerdekaan pers di Tubaba.

“Perbup 27 Tahun 2023 sebaiknya segera dikaji bersama, karena terdapat diksi-diksi yang harus direvisi dalam pasal-pasal tersebut, sebab berkaitan dengan Asas Kemerdekaan Pers sebagaimana ditegaskan UU Pers Nomor 40 Tahun 1999 pasal 4 ayat 3,” kata Dedi.

Ketua PWI Tubaba yang juga sebagai Koordinator lintas organisasi pers di Tubaba itu menafsirkan beberapa pasal, diantaranya pasal 2 tentang akses informasi dan dokumentasi publik yang dikecualikan dengan dalih bersifat ketat, terbatas dan rahasia, serta pasal 4 ayat 2, jika tidak dikaji dan diuji dengan terang, sesuai peraturan perundang-undangan akan berdampak pada kemerdekaan pers di Tubaba.

“Makna pengecualian Informasi dan Dokumentasi adalah sesuatu yang dibedakan, dilarang atau dicegah karena suatu alasan, sehingga tidak dapat diakses oleh pengguna termasuk pers. Kalau melihat draf daftar hal-hal yang dikecualikan terdapat 53 item dari 20 OPD seperti yang sudah beredar tetapi sedikit tertutup itu bakal disahkan, justru isinya bertentangan dengan UU Pers bahkan UU KIP Nomor 14 tahun 2008,” jelas Dedi

Menurut Ketua PWI Tubaba, multitafsir pada pasal 4 ayat 2 bermakna mewajibkan pengguna informasi publik mencantumkan sumber informasi untuk kepentingan pribadi maupun publikasi, harus dilakukan pemisahan atau pengecualian secara khusus menyesuaikan peraturan perundang-undangan.

“Persoalan Perbup 27 Tahun 2023 di Tubaba, bermakna kepentingan dan tujuan pemerintahan dalam hal pelayanan informasi dan dokumentasi, transparansi pemerintahan, terutama kerja-kerja Pers. Artinya pasal per pasal yang dibuat harus kita kaji bersama dengan baik. Kalau perbup itu tidak menyentuh persoalan pers, mungkin tidak akan begitu gaduh,” tegas Dedi.

Koordinator lintas organisasi Pers itu juga, mengaku bangga atas kekompakan semua jurnalis Tubaba dalam menyikapi persoalan kerja-kerja Jurnalistik.

“Persatuan dan Kebersamaan Wartawan di Tubaba harus diperkuat, saling menghargai dan menghormati, saling komunikasi, saling mengoreksi etika dan prilaku, memisahkan profesional kerja sebagai jurnalistik sesuai Undang-Undang Pers dengan kerja-kerja lembaga non pers, karena sebagai jurnalis kita punya undang-undang dan peraturan Dewan Pers tersendiri dan khusus. Kalau ada masalah, gangguan, ancaman yang mengarah terhadap kerja-kerja pers yang profesional, jangan tutupi sampaikan, akan kita sikapi bersama” tegas Dedi

Sementara itu, menanggapi pemberitaan pembatalan, pencabutan dan penolakan yang muncul dari berbagi pihak di media-media, Kepala Dinas Kominfo di dampingi Kabag Hukum, Sekretaris Kominfo dan mantan Kabag Hukum Pemkab Tubaba Sofyan Nur, menerima kritikan dan koreksi yang bermunculan.

“kritik dan koreksi yang muncul ini, adalah salah satu bagian dari Uji Konsekuensi Informasi dan dokumentasi yang menjadi bagian dari Perbup yang telah disosialisasikan pada kegiatan di Balai Sessat Agung Tubaba pada Selasa 12 Desember 2023 lalu. Memang ada draf usulan pengecualian informasi dan dokumentasi yang datang dari OPD untuk di kaji dan diuji sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan,” kata Eri Budi Santoso, di Berugo Cottage, kamis (14/12/2023)

Diakui Kepala dinas Kominfo Tubaba, telah berkoordinasi dengan semua pihak baik di tingkat kementrian, pemprov dan bagian hukum pemerintah daerah kabupaten Tubaba.

“Kalau untuk Informasi dan dokumentasi yang dikecualikan sesuai Perbup 27 Tahun 2023, masih bersifat draf usulan dan belum dibuatkan Surat Keputusan, artinya yang dikecualikan belum diberlakukan dan dalam tahap uji konsekuensi. Kami akan memberikan ruang untuk bersama-sama membahas ini, kita akan jadwalkan untuk duduk bersama dengan semua perwakilan organisasi pers di Tubaba”kata Kadis Kominfo Tubaba Eri Budi Santoso yang kerap disapa Ebe.

Ebe juga menyampaikan peran pemerintah daerah dalam meningkatkan kapasitas jurnalistik di Tubaba, juga memfasilitasi kegiatan Uji Kompetensi Wartawan (UKW) khusus wartawan di Tubaba.

“UKW yang dilaksanakan di Tubaba oleh Pemerintah Daerah Tubaba Bersama Lembaga Uji, Fakultas Ilmu Komunikasi Prof.Dr.Mustopo salah satu lembaga uji Dewan Pers, merupakan langkah pemerintah daerah untuk menciptakan wartawan-wartawan profesional di Tubaba. Semua langkah itu selaras dengan Perbup yang disosialisasikan” pungkasnya

Sementara itu, menurut mantan Kabag Hukum Tubaba, Sofyan Nur, pemerintah daerah Tubaba tidak alergi kritik dan koreksi terhadap berbagai informasi yang berkembang. Sofyan Nur yang kini menjabat sebagai Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Tiyuh (DPMT) Tubaba, ikut meluruskan pemberlakuan Perbup 27 Tahun 2023 lantaran berpengalaman cukup lama membuat berbagai produk hukum.

“Saya bangga sebagai orang Tubaba, Ini bagian dari kehidupan berdemokrasi di Tubaba, bisa saling koreksi dan berdiskusi bersama. Kapasitas saya ada disini sebagai warga Tubaba dan mantan kabag hukum. Koreksi yang muncul dari teman-teman pers, bagian dari uji konsekuensi. Nanti sampaikan, saya juga belum tahu seluruhnya apa saja yang di kecualikan. Kemudian pasal per pasal maslahnya apa, supaya bisa kita evaluasi bersama. Kita membuat Perbup tentu berpedoman pada Undang-Undang,” kata Sofyan Nur.

Sementara itu, Kabag Hukum Budi Sugiyanto, mengaku menampung semua aspirasi yang muncul dan akan dibahas bersama-sama.

Kemudian lanjut Budi, Persoalan Pengecualian informasi dan dokumentasi, diakuinya belum ada pembahasan yang konkrit dan baru diketahuinya atas usulan-usulan yang masuk dari berbagai OPD.

“Drafnya usulan Pengecualian Informasi dan dokumentasi ini saja saya baru saya lihat. Kita akan koreksi kembali draft yang dapat di kecualikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Kemudian terkait pasal per pasal, kita akan kaji bersama dan saya sepakat dengan dinas kominfo membuka ruang khusus mengkaji Perbup ini. Nanti kita atur jadwal bisa duduk bersama.” kata Budi Sugiyanto.

[ Mediaandalas.com/Red ]

Berita Terkait

Top