Lima Cara Agar Perusahaan Bisa Laporkan Pajak Lewat Teknologi


Lima Cara Agar Perusahaan Bisa Laporkan Pajak Lewat Teknologi Lima Cara Agar Perusahaan Bisa Laporkan Pajak Lewat Teknologi

MEDIAANDALAS.COM, JAKARTA – Menjelang batas waktu pelaporan pajak usaha, sistem perpajakan Indonesia semakin dimodernisasi melalui penerapan teknologi yang mempermudah pelaporan oleh wajib pajak.

Digitalisasi pelaporan pajak ini akan memacu penerapan teknologi, seperti aplikasi pajak, oleh bisnis yang akan berdampak positif pada pemenuhan kewajiban pajak.

Tahun lalu, Kementerian Keuangan mengumumkan bahwa Direktorat Jenderal Pajak (DJP) akan mulai melaksanakan pembaruan sistem inti perpajakan (PSIAP), atau core tax administration system (CTAS).

Penerapan CTAS bertujuan untuk mendigitalisasi setidaknya 21 proses bisnis utama di DJP, mulai dari pelayanan hingga penegakan hukum.

Aviandri Hidayat, Chief Product Officer Mekari, mengatakan bahwa langkah pemerintah untuk mendigitalisasi sistem pajak Indonesia sesuai dengan tren perpajakan global yang kian paperless dimana wajib pajak tidak lagi hadir ke kantor pajak, namun melakukan pemrosesan pajak via online.

“Inisiatif digitalisasi pajak oleh pemerintah, termasuk pelaporan online, akan memacu bisnis untuk mempercepat adopsi teknologi perpajakan, seperti aplikasi pajak. Peralihan dari cara konvensional ke digital akan berdampak positif bagi bisnis. Teknologi akan mengotomasi pemrosesan pajak, mulai dari pengolahan data hingga pengarsipan dokumen, sehingga bisnis dapat dengan lebih mudah dan lancar memenuhi kewajiban pajak mereka,” ujar Aviandri seperti dikutip, Kamis (23/3/2023). [Red/Rls]

Berita Terkait

Top